Renungan harian 25 November 2013 – Persembahan

Senin, 25 November 2013
Sta. Katarina dr Aleksandria;
B. Elisabet dr Reute
Bacaan I: Dan. 1:1–6.8–20
Mazmur: Dan. 3:52,53,54,55,56;
Bacaan Injil: Luk. 21:1–4

Ketika Yesus mengangkat muka-Nya, Ia melihat orang-orang kaya memasukkan persembahan mereka ke dalam peti persembahan. Ia melihat juga seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti itu. Lalu Ia berkata: ”Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin ini memberi lebih banyak dari pada semua orang itu. Sebab mereka semua memberi persembahannya dari kelimpahannya, tetapi janda ini memberi dari kekurangannya, bahkan ia memberi seluruh nafkahnya.”

Renungan
Belakangan ini ada begitu banyak orang Katolik bertanya tentang persepuluhan. Apakah orang Katolik wajib melakukannya? Ketika ditanya demikian ada orang katolik yang menjawab dengan mengatakan para pastor wajib menyisihkan 20% dari apa yang ia terima dan harus digunakan untuk membantu sesama yang kesulitan. Jadi, bukan lagi persepuluhan melainkan perduapuluhan. Maksudnya adalah jangan pernah kita mengukur persembahan kita berdasarkan kewajiban hukum ataupun berdasarkan besarnya jumlah. Gereja Katolik mengajak umatnya untuk memberikan persembahan yang mengalir dari hati dan kerelaannya.

Yesus mengamati dengan cermat dua orang yang memasukkan uang ke kotak persembahan di Bait Allah. Tentu sumbangan si orang kaya jauh lebih besar daripada sumbangan si janda miskin, namun Yesus lebih memuji si janda miskin karena dia memberi dari kekurangannya, artinya memberikan seluruh dirinya.

Injil hari ini ingin mempertegas bahwa di hadapan Tuhan yang lebih penting adalah persembahan diri yang utuh dan tulus kepada-Nya. Segala bentuk persembahan yang lain biasanya akan mengalir dari persembahan diri itu. Setiap orang bisa melakukan persembahan dalam bentuk apa pun. Ada yang memang dikaruniai rezeki banyak, ia bisa mempersembahkan itu untuk karya pelayanan Gereja. Namun, ada juga orang yang mempersembahkan keahliannya, mempersembahkan waktunya, dan bentuk-bentuk lainnya. Semua itu akan berkenan kepada Tuhan bila mengalir dari hati yang tulus.

Tuhan, bukalah hatiku untuk mampu mempersembahkan diriku kepada-Mu dan mem berikan yang terbaik dari yang aku miliki. Amin.

Sumber : Ziarah Batin 2013

Advertisements
%d bloggers like this: