Renungan harian 27 September 2013-Yesus bertanya kepada mereka: ”Menurut kamu, siapakah Aku ini?” Jawab Petrus: ”Mesias dari Allah.”

Jumat, 27 September 2013
Pekan Biasa XXV
Pw St. Vinsensius a Paul, Im (P)
Bacaan I: Hag. 2:1b–10
Mazmur: 43:1–4; R:5bc
Bacaan Injil: Luk. 9:19–22

Jawab mereka: ”Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, ada pula yang mengatakan, bahwa seorang dari nabi-nabi dahulu telah bangkit.” Yesus bertanya kepada mereka: ”Menurut kamu, siapakah Aku ini?” Jawab Petrus: ”Mesias dari Allah.” Lalu Yesus melarang mereka dengan keras, supaya mereka jangan memberitahukan hal itu kepada siapa pun. Dan Yesus berkata: ”Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga.”

Renungan
Mengapa Yesus melarang para murid memberitahukan identitas-Nya sebagai Mesias kepada publik? Salah satu alasannya, rakyat mempunyai pemahaman yang berbeda dengan apa yang dimaksudkan Yesus. Rakyat memahami Mesias sebagai raja pembebas. Raja ini akan membebaskan Israel dari penjajahan Romawi. Sementara Mesias dalam konteks pewartaan Yesus adalah seorang Anak Manusia yang harus menanggung banyak penderitaan, ditolak oleh tua-tua dan ahli Taurat, mati dibunuh, dan akhirnya bangkit pada hari yang ketiga. Mesias ini adalah pribadi yang menerima penderitaan sebagai jalan pembebasan. Penderitaannya membebaskan umat manusia, bukan dari penjajahan bangsa Romawi, tetapi dari penjajahan dosa.

Kitalah orang-orang yang menikmati pembebasan Yesus itu. Dosa-dosa kita dihapuskan berkat penderitaan-Nya. Menjadi kewajiban kitalah untuk mensyukuri rahmat pembebasan itu dengan cara ikut serta dalam usaha-usaha pembebasan yang ada di zaman ini. Tidak perlu hal-hal besar untuk mewujudkan hal itu. Ketika kita bisa membantu beasiswa anak tetangga kita yang tidak mampu, kita terlibat membebaskan anak itu dari kebodohan. Ketika kita membantu modal usaha pedagang tempe dan tahu goreng, kita terlibat dalam membebaskan orang dari kemiskinan. Ketika kita membantu membina anak-anak muda lewat kegiatan yang menarik, kita membebaskan orang-orang muda dari pengaruh buruk lingkungan. Banyak hal lain bisa kita kerjakan untuk melibatkan diri dalam usaha-usaha pembebasan. Maukan kita melibatkan diri?

Doa: Allah Pembebas, jadikanlah aku alat-Mu untuk terlibat dalam usaha-usaha pem bebasan, terlebih pembebasan dari kemiskinan dan ketidakadilan. Amin. Sumber : Ziarah Batin 2013

Advertisements
%d bloggers like this: