Renungan Harian 25 September 2013-“Yesus memanggil kedua belas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit”

Rabu, 25 September 2013
Pekan Biasa XXV (H)
St. Nikolas dr Flue; St. Sergius dr Radonezh
Bacaan I: Ezr. 9:5–9
Mazmur: Tb. 13:20.4.6–8; R:1b
Bacaan Injil: Luk. 9:1–6

Maka Yesus memanggil kedua belas murid-Nya, lalu memberikan te naga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit. Dan Ia mengutus mereka untuk memberitakan Kerajaan Allah dan untuk menyembuhkan orang, kata-Nya kepada mereka: ”Jangan mem bawa apa-apa dalam perjalanan, jangan membawa tongkat atau bekal, roti atau uang, atau dua helai baju. Dan apabila kamu sudah diterima dalam suatu rumah, tinggallah di situ sampai kamu berangkat dari situ. Dan kalau ada orang yang tidak mau menerima kamu, keluarlah dari kota mereka dan kebaskanlah debunya dari kakimu sebagai peringatan terhadap mereka.” Lalu pergilah mereka dan mereka mengelilingi segala desa sambil memberitakan Injil dan menyembuhkan orang sakit di segala tempat.

Renungan
Pak Vinsen bekerja di sebuah perusahaan keluarga yang memproduksi kecap. Karena perusahaan keluarga, sebagian besar karyawan perusahan itu masih ada ikatan kekeluargaan dengan direktur perusahaan. Pak Vinsen bukan berasal dari kalangan keluarga, tetapi ikut merintis perusahaan itu sejak awal bersama sang pemilik perusahaan. Meski demikian, perannya di perusahaan itu sangat penting. Dia sangat dipercaya oleh bosnya. Banyak urusan dipercayakan kepadanya. Bos itu juga memberi kebebasan kepada Pak Vinsen untuk mengatur segala tugas yang diberikan kepadanya. Dalam banyak hal Pak Vinsen juga diberi kekuasaan memutuskan anggaran keuangannya. Berkat peran Pak Vinsen, perusahaan berkembang pesat dan omset penjualan terus meningkat. Pak Vinsen juga bersyukur bisa bekerja di perusahaan itu karena lewat pekerjaan itu dia bisa berkembang dan menunjukkan kemampuannya. Ia beryukur karena dipercaya dan diberi peran.

Di lembaga atau perusahaan apa pun, peran pemimpin sangatlah penting dan menentukan. Maju tidaknya sebuah perusahaan tergantung bukan hanya pada sistem, tetapi juga pemimpin yang mengendalikan perusahaan itu.

Ketika mengutus para murid untuk mengusir setan dan menyembuhkan penyakit, Yesus memperlengkapi para murid dengan tenaga dan kuasa sehingga mereka bisa melakukan tugas dengan tuntas. Dalam Injil dikatakan, ” Yesus memanggil kedua belas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit” (Luk. 9:1). Kepemimpinan yang baik adalah kepemimpinan di mana para pemimpin sungguh-sungguh mempercayai para bawahan mereka. Pemimpin yang baik bukan hanya memberi tugas, tetapi juga memberikan kuasa agar tugas-tugas itu bisa dikerjakan dengan baik. Semoga teladan Yesus mendorong kita menjadi pemimpin yang demikian.

Doa: Ya Yesus, semoga aku bisa menjadi pemimpin seperti Engkau. Semoga aku per caya kepada yang aku pimpin dan memberikan peran sekaligus kekuasaan untuk melakukannya itu. Amin.

Sumber : Ziarah Batin 2013

Advertisements
%d bloggers like this: