Renungan harian 16 September 2013-Beriman berarti menyadari ketidakpantasan di hadapan Allah  serentak berbagi kasih dengan sesama.

Senin, 16 September 2013
Pekan Biasa XXIV
Pw. St. Kornelius, Paus & St. Siprianus, UskMrt (M);
Sta. Eufemia
Bacaan I: 1Tim. 2:1–8
Mazmur: 28:2.7.8–9; R:6
Bacaan Injil: Luk. 7:1–10

Setelah Yesus selesai berbicara di depan orang banyak, masuklah Ia ke Kapernaum. Di situ ada seorang perwira yang mempunyai seorang hamba, yang sangat dihargainya. Hamba itu sedang sakit keras dan hampir mati. Ketika perwira itu mendengar tentang Yesus, ia menyuruh beberapa orang tua-tua Yahudi kepada-Nya untuk meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan hambanya. Mereka datang kepada Yesus dan dengan sangat mereka meminta pertolongan-Nya, katanya: “Ia layak Engkau tolong, sebab ia mengasihi bangsa kita dan dialah yang menanggung pembangunan rumah ibadat kami.” Lalu Yesus pergi bersama-sama dengan mereka. Ketika Ia tidak jauh lagi dari rumah perwira itu, perwira itu menyuruh sahabat-sahabatnya untuk mengatakan kepada-Nya: “Tuan, janganlah bersusah-susah, sebab aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku; sebab itu aku juga menganggap diriku tidak layak untuk datang kepada-Mu. Tetapi katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh. Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu: Pergi!, maka ia pergi, dan kepada seorang lagi: Datang!, maka ia datang, ataupun kepada hambaku: Kerjakanlah ini!, maka ia mengerjakannya.” Setelah Yesus mendengar perkataan itu, Ia heran akan dia, dan sambil berpaling kepada orang banyak yang mengikuti Dia, Ia berkata: “Aku berkata kepadamu, iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai, sekalipun di antara orang Israel!” Dan setelah orang-orang yang disuruh itu kembali ke rumah, didapatinyalah hamba itu telah sehat kembali.

Renungan
Penjajah biasanya digambarkan sebagai pribadi yang kejam dan tidak mempunyai belas kasih. Tetapi, penjajah yang ditampilkan dalam Injil hari ini agak lain. Seorang perwira tentara Romawi ditampilkan sebagai orang yang mempunyai iman yang besar. Iman itulah yang mendorongnya selalu berbuat kasih. Ia sangat mengasihi hambanya. Buktinya, ketika hambanya sakit, ia mencari Yesus untuk meminta tolong menyembuhkan hambanya. Dia juga menjadi donatur dalam pembangunan Bait Suci. Perwira Romawi ini juga rendah hati. Kerendahan hatinya itu terlihat ketika dia hanya mengharapkan Yesus mengatakan sesuatu saja untuk kesembuhan hambanya. Ia merasa tidak pantas Yesus datang ke rumahnya. Kisah perwira Romawi memberi makna dan contoh bagi kita apa dan bagaimana karakter seorang beriman kepada Allah. Beriman berarti menyadari ketidakpantasan di hadapan Allah serentak berbagi kasih dengan sesama. Cara beriman seperti inilah yang ditampilkan sang perwira. Imannya yang besar kepada Yesus berbuah pada kesembuhan hambanya. Bagaimana dengan kita? Ketika kita belum merasa ‘tidak pantas’ di hadapan Allah dan belum berbagi kasih dengan sesama, kita belumlah pantas disebut orang beriman.
Doa: Ya Bapa, ampunilah aku orang berdosa ini. Semoga imanku kepada-Mu memampukan aku untuk berbagi dengan sesama di sekitarku. Amin.

Advertisements
%d bloggers like this: