Renungan harian 13 September 2013-” Bagaimanakah engkau dapat berkata kepada saudaramu: Saudara, biarlah aku mengeluarkan selumbar yang ada di dalam matamu, padahal balok yang di dalam matamu tidak engkau lihat? “

Jumat, 13 September 2013

Bacaan:

1Tim. 1:1-2,12-14;

Mzm. 16:1,2a,5,7-8,11;

Luk. 6:39-42;

Yesus mengatakan pula suatu perumpamaan kepada mereka: “Dapatkah orang buta menuntun orang buta? Bukankah keduanya akan jatuh ke dalam lobang?

Seorang murid tidak lebih dari pada gurunya, tetapi barangsiapa yang telah tamat pelajarannya akan sama dengan gurunya.

Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu sendiri tidak engkau ketahui?

Bagaimanakah engkau dapat berkata kepada saudaramu: Saudara, biarlah aku mengeluarkan selumbar yang ada di dalam matamu, padahal balok yang di dalam matamu tidak engkau lihat? Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu.”

Renungan:

Melihat diri orang lain tentu jauh lebih mudah dari pada melihat diri sendiri. Melihat diri orang lain, kita bisa langsung mengamatinya dari ujung rambut sampai ujung kakinya, sedangkan untuk melihat diri sendiri, seseorang membutuhkan alat bantu, cermin. Maka apa yang dikatakan Yesus dalam Injil sangat tepat. Banyak orang yang suka menilai kesalahan-kesalahan orang lain dari pada menilai kesalahan-kesalahan dirinya sendiri. Karena melihat kesalahan orang lain jauh lebih mudah dari pada melihat kesalahan diri sendiri.

Orang yang berani melihat kesalahannya sendiri adalah orang yang berani, dan tidak banyak orang yang mempunyai keberanian seperti ini. Selain itu ajaran Yesus ini juga mengandung arti yang lebih dalam, bagaimana mungkin kita bisa melihat selumbar di mata orang lain, kalau mata kita sendiri terhalang oleh balok? Maka kita disadarkan dalam hidup, kita harus senantiasa mau merefleksikan diri, agar kita dapat membantu memudahkan hidup orang lain mengalami kebebasan, mengalami Allah dalam hidupnya.

Sumber :Renungan Harian Mutiara Iman 2013, Yayasan Pustaka Nusatama Yogyakarta

Advertisements
%d bloggers like this: