Renungan harian 29 Mei 2013- ”Kamu tidak tahu apa yang kamu minta. Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum dan dibaptis dengan baptisan yang harus Kuterima?”

Rabu, 29 Mei 2013
Pekan Biasa VIII (H)
Sta. Teodosia dr Konstantinopel; B. Yoseph Gerard; St. Maxi (minus); Sta. Maria Anna dr Paredes

Bacaan I : Sir. 36:1.4–5a.10–17
Mazmur : 79:8.9.11.13; R: Sir 36:1b
Bacaan Injil : Mrk. 10:32–45

Yesus dan murid-murid-Nya sedang dalam perjalanan ke Yerusalem dan Yesus berjalan di depan. Murid-murid merasa cemas dan juga orang-orang yang mengikuti Dia dari belakang merasa takut. Sekali lagi Yesus memanggil kedua belas murid-Nya dan Ia mulai mengatakan kepada mereka apa yang akan terjadi atas diri-Nya, kata-Nya: ”Sekarang kita pergi ke Yerusalem dan Anak Manusia akan diserahkan kepada imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, dan mereka akan menjatuhi Dia hukuman mati. Dan mereka akan menyerahkan Dia kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, dan Ia akan diolok-olokkan, diludahi, disesah dan dibunuh, dan sesudah tiga hari Ia akan bangkit.” Lalu Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus, mendekati Yesus dan berkata kepada-Nya: ”Guru, kami harap supaya Engkau kiranya mengabulkan suatu permintaan kami!” Jawab-Nya kepada mereka: ”Apa yang kamu kehendaki Aku perbuat bagimu?” Lalu kata mereka: ”Perkenankanlah kami duduk dalam kemuliaan-Mu kelak, yang seorang lagi di sebelah kanan-Mu dan yang seorang di sebelah kiri-Mu.” Tetapi kata Yesus kepada mereka: ”Kamu tidak tahu apa yang kamu minta. Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum dan dibaptis dengan baptisan yang harus Kuterima?” Jawab mereka: ”Kami dapat.” Yesus berkata kepada mereka: ”Memang, kamu akan meminum cawan yang harus Kuminum dan akan dibaptis dengan baptisan yang harus Kuterima. Tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa itu telah disediakan.” (Bacaan selengkapnya lihat Alkitab….)

Renungan

Sekali lagi, ada di antara para murid tergoda untuk mencari keuntungan dari mengikuti Yesus. Kali ini Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus, yang meminta kemuliaan dan kedudukan yang terhormat di samping Yesus di dalam Kerajaan Surga. Mendengar permintaan itu, Yesus menyadarkan mereka bahwa duduk di samping Dia berarti mengalami penderitaan sebagaimana yang Ia alami, bukan duduk di singgasana seperti yang mereka bayangkan. Soal duduk di tempat kehormatan dalam Kerajaan Surga itu, Allah sendiri yang menentukannya. Dan Yesus mengingatkan bahwa para murid memang harus meminum cawan yang diminum Yesus, artinya mengalami penderitaan karena menjadi murid Yesus.

Dari dialog Yesus dengan para murid ini, kita diingatkan bahwa setiap saat kita perlu memurnikan kemuridan dan motivasi kita mengikuti Yesus. Konsekuensi mengikuti Yesus adalah menghadapi tantangan yang tidak ringan. Memang Ia akan melimpahkan berkat-Nya bagi kita karena kita telah mengikuti-Nya, tetapi kita juga harus siap siaga untuk memanggul salib karena iman kepada-Nya.

Doa: Ya Tuhan, jauhkan dari pikiran dan hatiku keinginan mencari penghormatan diri sendiri karena menjadi murid-Mu, dan buatlah aku mampu memanggul salib dan mengimani-Mu sebagai Tuhan dan Penyelamatku. Amin.

Advertisements
%d bloggers like this: