Renungan harian 25 Maret 2013-“Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum.” (Yes. 42:3)

Maria meminyaki kaki yesusSenin, 25 Maret 2013
PEKAN SUCI (U)

HARI SENIN DALAM PEKAN SUCI

Yes. 42:1-7;
Mzm. 27:1,2,3,13-14;
Yoh. 12:1-11

Bacaan Pertama : Yesaya 42 : 1-7

Lihat, itu hamba-Ku yang Kupegang, orang pilihan-Ku, yang kepadanya Aku berkenan. Aku telah menaruh Roh-Ku ke atasnya, supaya ia menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa.Ia tidak akan berteriak atau menyaringkan suara atau memperdengarkan suaranya di jalan.

Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum.Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum di bumi; segala pulau mengharapkan pengajarannya.

Beginilah firman Allah, TUHAN, yang menciptakan langit dan membentangkannya, yang menghamparkan bumi dengan segala yang tumbuh di atasnya, yang memberikan nafas kepada umat manusia yang mendudukinya dan nyawa kepada mereka yang hidup di atasnya:

“Aku ini, TUHAN, telah memanggil engkau untuk maksud penyelamatan, telah memegang tanganmu; Aku telah membentuk engkau dan memberi engkau menjadi perjanjian bagi umat manusia, menjadi terang untuk bangsa-bangsa,untuk membuka mata yang buta, untuk mengeluarkan orang hukuman dari tempat tahanan dan mengeluarkan orang-orang yang duduk dalam gelap dari rumah penjara.
Bacaan Injil    : Yoh. 12:1–11

Enam hari sebelum Paskah Yesus datang ke Betania, tempat tinggal Lazarus yang dibangkitkan Yesus dari antara orang mati. Di situ diadakan perjamuan untuk Dia dan Marta melayani, sedang salah seorang yang turut makan dengan Yesus adalah Lazarus.  Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak semerbak di seluruh rumah itu. Tetapi Yudas Iskariot, seorang dari murid-murid Yesus, yang akan segera menyerahkan Dia, berkata: “Mengapa minyak narwastu ini tidak dijual tiga ratus dinar dan uangnya diberikan kepada orang-orang miskin?” Hal itu dikatakannya bukan karena ia memperhatikan nasib orang-orang miskin, melainkan karena ia adalah seorang pencuri; ia sering mengambil uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya. Maka kata Yesus: “Biarkanlah dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku.”

Renungan
Hari ini kita memasuki minggu sengsara. Gereja mengundang kita untuk secara khusus dan khusuk selama sepekan ini merenungkan sengsara Kristus. Gereja menyebutnya sebagai Pekan Suci. Tampaknya aneh, mengapa hari-hari merenungkan sengsara Kristus dinamakan Pekan Suci? Sejatinya Gereja hendak menantang pandangan dunia bahwa penderitaan dan sengsara adalah suatu kemalangan. Dalam terang Kristus yang Tersalib kita diajak untuk melihat penderitaan, sengsara, kegagalan, dan malapetaka sebagai jalan yang mendatangkan rahmat— momen kudus untuk bersimpuh di bawah kaki Yesus mohon dipulihkan-Nya. “Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum.” (Yes. 42:3). Di balik awan gelap penderitaan dan kemalangan kita, matahari cinta kasih Allah selalu bersinar. Inilah yang menjadi keyakinan Maria untuk berani bersimpuh di bawah kaki Yesus tanpa ragu, takut dan malu. Bahkan Maria meminyaki kaki Yesus dengan narwastu yang mahal harganya dan menyekanya dengan rambutnya sendiri—rambut adalah mahkota wanita yang berharga.

Apa yang dilakukan Maria hendak memperlihatkan bahwa di atas segala-galanya hanya cinta kepada Yesus. Tiada harta yang lebih berharga daripada mencintai Yesus dan tiada mahkota yang lebih mulia daripada mendapatkan cinta-Nya. Reaksi Yudas Iskariot amat dikritik Yesus. Yudas lebih memperhitungkan harta kekayaan dan tindakan memberi kepada orang miskin daripada mencintai Yesus.

Kita mungkin sering kali bersikap seperti Yudas Iskariot yang lebih peduli harta kekayaan daripada bersimpuh di bawah kaki Yesus. Atau kita lebih suka memberi sedekah-amal kepada orang miskin daripada mencintai Yesus dalam diri mereka. Yesus adalah alasan dan tujuan kita. Dia tidak memerintahkan kita untuk memberi, tetapi untuk mencintai dalam suka dan duka.

Doa: Tuhan Yesus, kobarkanlah selalu dalam hatiku cinta yang mendalam hanya kepada-Mu. Dengan demikian, aku pun sanggup mencintai sesamaku dengan sepenuh hati. Amin.

Sumber : Ziarah Batin 2013

Advertisements
%d bloggers like this: