Renungan harian 17 Maret 2013 -”Aku pun tidak menghukum engkau. Pergilah, dan jangan berbuat dosa lagi mulai dari sekarang.”

Yesus mengampuniMinggu, 17 Maret 2013
Pekan Prapaskah V (U)

Yusuf dr Arimatea; St. Patrisius; St. Gertrudis dr Nivelles

Yes. 43:16-21;
Mzm. 126:1-2ab,2cd-3,4-5,6;
Flp. 3:8-14;
Yoh. 8:1-11

Bacaan Injil : Yoh. 8:1–11

Yesus pergi ke bukit Zaitun. Pagi-pagi benar Ia berada lagi di Bait Allah, dan seluruh rakyat datang kepada-Nya. Ia duduk dan mengajar mereka. Maka ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi membawa kepada-Nya seorang perempuan yang ke­dapatan berbuat zinah. Mereka menempatkan perempuan itu di tengah-tengah lalu berkata kepada Yesus: ”Rabi, perempuan ini tertangkap basah ketika ia sedang berbuat zinah. Musa dalam hukum Taurat memerintahkan kita untuk melempari perempuan-perempuan yang demikian. Apakah pendapat-Mu tentang hal itu?” Mereka mengatakan hal itu untuk mencobai Dia, supaya mereka memperoleh sesuatu untuk menyalahkan-Nya. Tetapi Yesus membungkuk lalu menulis dengan jari-Nya di tanah. Dan ketika mereka terus-menerus bertanya kepada-Nya, Ia pun bangkit berdiri lalu berkata kepada mereka: ”Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah ia yang pertama melemparkan batu kepada perempuan itu.” Lalu Ia membungkuk pula dan menulis di tanah. Tetapi setelah mereka mendengar perkataan itu, pergilah mereka seorang demi seorang, mulai dari yang tertua. Akhirnya tinggallah Yesus seorang diri dengan perempuan itu yang tetap di tempatnya. Lalu Yesus bangkit berdiri dan berkata kepadanya: ”Hai perempuan, di manakah mereka? Tidak adakah seorang yang menghukum engkau?” Jawabnya: ”Tidak ada, Tuhan.” Lalu kata Yesus: ”Aku pun tidak menghukum engkau. Pergilah, dan jangan berbuat dosa lagi mulai dari sekarang.”

Renungan

Wanita dalam Injil tadi terbelenggu oleh kesalahannya sendiri dan perlakuan para pemimpin agama. Dia kehilangan harga diri dan gairah hidup. Tuhan Yesus hadir menemani dia. Ia berkata: ”Aku pun tidak akan menghukum engkau. Mulai sekarang jangan berbuat dosa lagi!”.

Bahasa Inggris, mengampuni adalah forgiving  bukan forgetting, memberi bukan melupakan. Inti dari sikap mengampuni adalah memberi ruang, kekuatan dan kesempatan untuk hidup baru, bukan melupakan. Setiap hari, kita selalu berhadapan dengan sesama yang berbuat salah atau menyakiti hati kita. Marilah kita memberi pengampunan kepadanya, memberi ruang  dan kesempatan hidup baru baginya. Jangan biarkan dia terpenjara dalam dosanya.

Doa: Tuhan Yesus, ajarilah aku solider terhadap sesama dan memberi kesempatan bagi mereka untuk bertobat. Jangan sampai aku membelenggu hidup sesama. Amin.     

Sumber : Ziarah batin 2013

Advertisements
%d bloggers like this: