Renungan harian 3 Desember 2012-“Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk”.

Renungan harianSenin, 3 Desember 2012
Pekan ADVEN I
Pesta St. Fransiskus Xaverius,
Imam dan Pelindung Karya Misi (P)

 

1Kor 9:16-19,22-23,
Mzm 117:1,2,
Mrk 16:15-20
Bacaan Injil    : Mrk. 16:15–20

Lalu Ia berkata kepada mereka: ”Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk. Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum. Tanda-tanda ini akan menyertai orang-orang yang percaya: mereka akan mengusir setan-setan demi nama-Ku, mereka akan berbicara dalam bahasa-bahasa yang baru bagi mereka, mereka akan memegang ular, dan sekalipun mereka minum racun maut, mereka tidak akan mendapat celaka; mereka akan meletakkan tangannya atas orang sakit, dan orang itu akan sembuh.” Sesudah Tuhan Yesus berbicara demikian kepada mereka, terangkatlah Ia ke surga, lalu duduk di sebelah kanan Allah. Mereka pun pergilah memberitakan Injil ke segala penjuru, dan Tuhan turut bekerja dan meneguhkan firman itu dengan tanda-tanda yang menyertainya.

Renungan
Peristiwa yang kerap kita jumpai di ruang ICU sebuah rumah sakit adalah anggota keluarga atau sahabat-sahabat terdekat berada di sekitar si sakit, yang mendekati saat ajalnya. Selain berdoa, hal yang paling sering dilakukan adalah menanti wasiat atau pesan-pesan terakhir darinya. Pesan terakhir dari seseorang yang akan meninggal dunia atau yang akan pergi jauh dan lama, biasanya akan mendapat perhatian lebih kuat ketimbang kata-katanya setiap hari.
Injil hari ini menampilkan peristiwa para murid berkumpul bersama Yesus menjelang Yesus meninggalkan mereka secara fisik dari dunia ini. Pada saat itu, Yesus memberikan wasiat yang sangat penting, yaitu agar para murid memberitakan Injil ke segala penjuru dunia. Setiap murid Yesus, termasuk kita saat ini, dipanggil untuk menjalankan tugas perutusan ini.
Persoalannya adalah pesan ini bisa ditafsirkan dari dua perspektif: (1) kita diberi tugas untuk membaptis orang agar semakin banyaklah orang yang menjadi pemeluk agama Kristiani; (2) kita diberi tugas untuk mewartakan Injil atau kabar baik kepada siapa pun yang kita jumpai. Kedua perspektif tersebut benar, namun harus kita letakkan pada konteks yang tepat. Kepada orang-orang yang sudah memiliki keterarahan untuk mengenali Yesus, kita bisa menggunakan perspektif yang pertama, untuk mengantar dia pada pembaptisan. Namun, di tengah semangat toleransi hidup beragama yang saling menghargai kebenaran iman masing-masing, pewartaan Injil harus diterjemahkan sebagai usaha untuk member kabar gembira kepada yang sedang sakit, menderita dan miskin, dengan gerakan berbagi tanpa ada motivasi misi agama di balik itu. Yang ada hanyalah misi cinta kasih yang tulus.
Ya Tuhan, ajarilah aku menjadi pengikut-Mu yang berani mewartakan Injil-Mu secara bijaksana. Jadikankan aku perpanjangan tangan-Mu untuk memberi kabar baik kepada siapa pun yang aku jumpai. Biarlah lewat hidupku, semakin banyak orang melihat kebaikan-Mu. Amin.

Sumber : Ziarah batin 2012

Advertisements
%d bloggers like this: