Renungan harian 15 Agustus 2012-Bunda Maria memberi teladan dalam beriman. Ia memiliki kepercayaan yang mendalam, kesetiaan yang tangguh, dan penyerahan diri yang total kepada kehendak Allah. Semoga hal ini juga menjadi sikap dan cara beriman iman kita.

Rabu, 15 Agustus 2012
 

HARI RAYA
SP MARIA DIANGKAT KE SURGA

 

Why 11:19a, 12:1,3-6a,10ab,
Mzm 45:10bc,11,12ab,
1Kor 15:20-26,
Luk 1:39-56
Bacaan Injil : Luk. 1:39–56

Beberapa waktu kemudian berangkatlah Maria dan langsung berjalan ke pe­gu­nungan menuju sebuah kota di Yehuda. Di situ ia masuk ke rumah Zakharia dan mem­beri salam kepada Elisabet. Dan ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak yang di dalam rahimnya dan Elisabet pun penuh dengan Roh Kudus, lalu berseru dengan suara nyaring: ”Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu. Siapakah aku ini sampai ibu Tuhanku datang mengunjungi aku? Sebab sesungguhnya, ketika salammu sampai kepada telingaku, anak yang di dalam rahimku melonjak kegirangan. Dan berbahagialah ia, yang telah percaya, sebab apa yang dikatakan kepadanya dari Tuhan, akan terlaksana.” Lalu kata Maria: ”Jiwa­ku memuliakan Tuhan, dan hatiku ber­gem­bira karena Allah, Juru­­selamatku, sebab Ia telah memperhatikan kerendahan hamba-Nya. Sesungguhnya, mulai dari sekarang segala keturunan akan menyebut aku berbahagia, karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku dan nama-Nya adalah kudus. Dan rahmat-Nya turun-temurun atas orang yang takut akan Dia. Ia memperlihatkan kuasa-Nya dengan per­buatan tangan-Nya dan mencerai-beraikan orang-orang yang congkak hatinya; Ia menurun­kan orang-orang yang berkuasa dari takhtanya dan meninggikan orang-orang yang rendah; Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa; Ia menolong Israel, hamba-Nya, karena Ia mengingat rahmat-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepada nenek moyang kita, kepada Abraham dan ketu­run­annya untuk selama-lamanya.”
(Bacaan selengkapnya Luk 1:39-56….)

Renungan
Perayaan ‘Bunda Maria Diangkat ke Surga dengan Mulia’ merupakan salah satu bentuk pengakuan iman Gereja akan Bunda Maria, yang karena perannya begitu besar dalam karya penyelamatan Allah, maka ia mendapatkan anugerah kemuliaan, diangkat ke Surga dengan mulia. Allah yang sejak semula berkenan memilih Maria dan memberinya peran luhur untuk mengandung dan melahirkan Yesus, pastilah akan memperhatikan Maria pada akhir hidupnya. Kemuliaan dan hidup bersama Putra-Nya di surga sangatlah pantas diberikan oleh Allah kepada Bunda Maria.
Bunda Maria telah mendapatkan tempat secara istimewa dalam hati umat Katolik, salah-satunya karena peranannya sebagai perantara doa. Kita mengakui bahwa Maria adalah Bunda yang baik dan setia dalam mendampingi kita lewat doa-doanya. Itulah sebabnya kedekatan kita dengan Bunda Maria perlu kita bangun. Selain itu, Bunda Maria memberi teladan dalam beriman. Ia memiliki kepercayaan yang mendalam, kesetiaan yang tangguh, dan penyerahan diri yang total kepada kehendak Allah. Semoga hal ini juga menjadi sikap dan cara beriman iman kita.
Ya Allah, Engkau telah memilih Bunda Maria sebagai Bunda Putra-Mu dan Bundaku. Terima kasih atas terkabulnya doa-doa yang kupanjatkan dengan perantaraannya. Semoga aku mampu meneladaninya dalam mengikuti Yesus Putra-Mu. Amin.

Sumber : Ziarah batin 2012

Advertisements
%d bloggers like this: