TATA GERAK atau SIKAP TUBUH Umat dalam Perayaan Ekaristi.


Apa makna Tata Gerak dalam Liturgi?

Tata Gerak dalam liturgi mengungkapkan Penghayatan Batin kita dan partisipasi kita dalam Perayaan Ekaristi itu.

Sikap Tubuh yang seragam menandakan kesatuan Jemaat yang berhimpun untuk merayakan Liturgi Suci. Sebab Sikap Tubuh yang sama mencerminkan danmembangun sikap Batin yang sama pula.

Tata Gerak atau Sikap Tubuh seluruh Jemaat dan para pelayannya juga menjadi bagian terpenting dalam simbolisasi kebersamaan dan kesatuan Gereja yang sedang Berdoa.

Apabila dilakukan dengan baik, maka

  1. Seluruh Perayaan memancarkan keindahan dan sekaligus kesederhanaan yang anggun;
  2. Makna aneka bagian Perayaan dipahami secara tepat dan penuh; dan
  3. Partisipasi seluruh jemaat ditingkatkan (PUMR 42)

Tata Gerak 

 

1.Perarakan

Perarakan menandakan suatu kemeriahan. Maka, hendaknya tata gerak ini dilaksanakan dengan anggun dan diiringi dengan nyanyian yang serasi (PUMR 44). Bahkan apabila dirasa perlu, bisa juga dengan tarian atau ekspresi budaya lainnya.

Perarakan dilakukan ketika:

Perarakan Imam bersama diakon dan para pelayan menuju Altar dan menuju Sakristi Perarakan Diakon yang membawa Kitab Injil sebelum pemakluman Injil. Perarakan umat beriman yang mengantar Bahan Persembahan dan maju untuk Komuni.

2.Tanda Salib

Merupakan tanda kemenangan Kristus.

Cara melakukannya: Dalam nama Bapa (dahi) dan putra (dada) dan roh kudus (pangkal lengan kiri), Amin (pangkal lengan kanan).

Tanda salib dilakukan ketika: 

  • Memasuki Gereja sambil menandai diri dengan air suci yang  ada di samping pintu masuk Gereja sebagai tanda peringatan pembaptisan yang telah kita terima.
  • Mengawali dan mengakhiri Perayaan Ekaristi.
  • Menerima percikan air suci kalau dibuat sebagai Pernyataan Tobat. Tanda tersebut mengungkapkan kesadaran kita sebagai anak-anak Allah dan kesetiaan pada janji baptis.
  • Memulai bacaan Injil dengan membuat tanda salib pada dahi, mulut dan dada untuk mengungkapkan hasrat agar budi diterangi, mulut disanggupkan untuk mewartakan dan hati diresapi oleh sabda Tuhan.
  • Menerima berkat pengutusan pada bagian penutup

3.Berdiri

  • Berdiri merupakan ungkapan kesiap-sedian, Penghormatan dan perhatian pada kehadiran Tuhan.
  • Sikap tubuh ini mengungkapkan kegembiraan Jemaat. Gembira atas kebersamaan dan persaudaraan di dalam Kristus. Berdiri menyatakan keyakinan perasaan yang utuh, jiwa yang siaga di hadapan Allah, siap bertemu dan berdialog dengan yang Ilahi.

Berdiri dilakukan ketika:

  • Menyambut iman dan para pelayan  yang bergerak menuju ruang Altar. Sikap ini menunjukkan penghormatan kepada Allah yang datang dan hadir di tengah-tengah umat.
  • Dari awal hingga Doa pembuka, kita mengambil sikap berdiri.
  • Pemakluman Injil sebagai tanda hormat pada Tuhan Yesus Kristus yang bangkit mulia dan yang hendak memaklumkan sabda-Nya.
  • Mengucapkan Syahadat untuk memperbaharui pengakuan iman sebagai tanda kesediaan menjadi saksi iman.
  • Menyampaikan doa umat, sebagai tanda hormat kepada Allah yang setia mendengarkan dan mengabulkan doa-doa umat.
  • Memulai Doa Syukur Agung (Prefasi) hingga kudus sebagai tanda hormat dan syukur kepada Allah.
  • Mengucapkan/menyanyikan lagu Bapa Kami sebagai tanda pujian dan permohonan.
  • Iman menggucapkan Doa sesudah Komuni sebagai tanda syukur.


4. Berlutut

Berlutut merupakan sikap doa yang mengungkapkan kerendahan hati seseorang yang ingin memohon kepada Tuhan atau bersembah sujud kepada-Nya.

Berlutut dilakukan ketika:

Oleh umat ketika berdoa pribadi pada saat mengawali dan mengakhiri Ekaristi saat konsekrasi, serta sebelum dan sesudah komuni sebagai sikap sembah sujud untuk hormat kepada Allah.

Imam mendoakan kisah institusi (Kisah Perjamuan Tuhan) dalam Doa Syukur Agung, termasuk di dalamnya kata-kata konsekrasi, sebagai tanda hormat dan pujian oleh umat dihadapan Sakramen Mahakudus.

Oleh Imam dan umat untuk merenungkan wafat Tuhan Yesus pada saat pembacaan Kisah sengsara pada hari raya Jum’at Agung.

Ketika kita melewati tabernakel (Tempat Sakramen Mahakudus yang menjadi simbol kehadiran Kristus).

.

5. Duduk

  • Duduk itu mengungkapkan kesiapan umat untuk mendengarkan sabda Tuhan, entah melalui bacaan kita suci ataupun Homili sang Pastor.
  • Duduk juga mengungkapkan sikap tenang untuk menanti, mendengarkan dan menghormati Tuhan.
  • Duduk yang liturgis berarti duduk dengan kaki sejajar.

Kita duduk, ketika:

  • Selama bacaan-bacaan sebelum Injil.
  • Saat Mazmur tanggapan.
  • Selama Homili
  • Selama persiapan persembahan.
  • Selama saat hening, sesudah menerima Komuni.

 

6. Membungkukkan Badan

  • Membungkukkan badan, hendak menyampaikan penghormatan kepada Tuhan, sekaligus mengungkapkan rasa ketidak layakan kita.
  • Letak perbedaan berlutut, membungkukkan badan, menunduk, hanya pada bobotnya saja.

Kita membungkukkan badan ketika;

  • Menghormati Altar.
  • Dalam Doa Syahadat, ketika mengucapkan kata-kata…”Ia dikandung dari Roh Kudus…dan Ia menjadi manusia”.

7. Sikap Tubuh lain adalah Gerakan Tangan

Gerakan Tangan sebenarnya mengungkapkan keseluruhan diri seseorang. Tangan terkatup mengungkapkan sikap penghormatan dan sembah sujud kepada Tuhan.

Panca Indera

Dalam merayakan Ekaristi, seluruh indera kita melambangkan keterbukaan kita pada sang pencipta dan penyelamat kita yakni Tuhan Allah yang mengasihani dan memberikan hidup-Nya kepada kita.

Mata kita memampukan kita melihat kemuliaan Allah; dekorasi, kasula

Telinga mendengarkan kita pada Tuhan yang sedang bersabda, nyanyian

Tuhan menyentuh diri kita lewat Komuni suci yang kita terima.

Indera merasakan, memberikan kita pengalman merasakan Tubuh Kristus pada saat Komuni.

Indera penciuman, mencium bau wangi-wangian asap dalam ukupan pada Perayaan Ekaristi melambangkan keharuman nama Allah sendiri yang menyelamatkan.


About these ads
%d bloggers like this: