Surat untuk keluarga – Oktober 2011


 

 

IBU KEHIDUPAN SEJATI

 

Keberadaanmu sebagai Ibu menunjukkan kehadiran

Dalam keheninganmu engkau menghidupkan

Dalam keibuanmu, engkau mengajar

Dan membiarkan Sang Putera bertumbuh sebagaimana ada-Nya

 

Seorang isteri mengenal suami dan anak-anaknya

Memanggil dengan hati sambil menggerakkannya

Keluarga pun menjadi kudus sebagaimana kehendak Allah

Menjadi matang dalam perjuangan karena bekerjasama

Doakanlah kami keluarga-keluarga kristiani, ya Bunda Maria.

Keluarga Keluarga yang terkasih,

Oktober selalu menjadi bulan menyenangkan, ketika kita dapat merayakan kemesraan bersama sang Bunda dalam doa bersama. Bunda yang kita hormati mengajak kita pertama-tama untuk meneladan cara hidupnya, dan selanjutnya memperkenalkan kita pada cara memastikan keselamatan terjadi, yaitu dengan iman yang utuh dan tak tergoyahkan.

Melihat kehidupan keluarga-keluarga katolik yang setia dan beriman amat meneguhkan, seolah olah Allah dihadirkan dalam kebahagiaan dan kedalaman hidup mereka. Sebaliknya, melihat begitu banyaknya tragedi di antara keluarga; isteri dan suami, ibu dengan anak, ayah dengan anak, atau antar saudara di rumah. Semua membawa keraguan, seolah Allah “tidur” dan enggan hadir di sana.

Seperti Maria yang telah bekerjasama dengan Bapa tidak hanya menuntut-Nya hadir dalam keluarganya yang penuh dengan pertanyaan. Ia bekerjasama mewujudkan kehadiran Allah dalam kebersamaannya dengan Yesus dan Yosef, suaminya.  Maria adalah simbol ibu, perempuan, kewibawaan, pendamping iman, dan pendoa yang ideal, yang memungkinkan keluarga kudusnya menjadi demikian hebat. Allah hadir bukan dengan kuasa ajaib saja, tetapi dalam kerjasama untuk “mengurus” keluarga sebagaimana menjadi tanggung jawabnya.

Ketika keluarga-keluarga bermasalah, apa yang kita lakukan? Apakah kita suka melarikan diri dalam kemarahan pada anggota keluarga lain? Membela diri dengan memukul? Menyembunyikan diri dengan memilih perempuan atau laki-laki lain? Atau kita menghadapinya sampai titik darah penghabisan, dalam tangisan yang tidak cengeng, menampilkan ketangguhan yang percaya bahwa Allah menyertai kita dalam situasi apapun?

Mungkin ada begitu banyak permasalahan dalam keluarga kita, sampai kapanpun. Maria telah menghadapinya dan terbukti beriman dan setia. Jawaban “Fiat Voluntas Tua” yang amat terkenal itu tidak pernah diingkarinya sendiri. Kita punya banyak kesempatan untuk mengubah hidup keluarga kita dengan gaya hidup ini. Menerima situasi kita dan berjuang untuk sesuatu yang makin mengarahkan keluarga kita pada Allah, dengan kerja keras kita.

Ketika kita berdoa kepada Maria, kita tidak semata-mata meminta banyak rahmat, tetapi terutama kita mau bersekolah bersama sang ibu kehidupan, yang mengajar melalui perbuatannya itu. Berdoalah dengan tekun sambil tidak lupa belajar dari Sang Bunda bagaimana mengatasi hidup dengan ketangguhan dan iman yang hidup seperti dimilikinya.

Masalah pernikahan beda agama, perceraian, anak-anak yang mengalami kesulitan belajar, ketidaksetiaan, kemalasan rohani, kemiskinan, kesibukananggota keluarga, komunikasi, dan lain-lain akan selalu ada.  Tetapi kalau rumah kita menjadi tempat pendidikan nilai yang berhasil, niscaya hambatan yang mungkin terjadi dapat lebih baik diatasi dalam terang iman.

Keluarga-keluarga katolik terkasih, Allah tidak hanya menghadapkan kita pada kesulitan dan persoalan dalam hidup ini. Sejak semula,Ia juga memberi kita kemampuan belajar, mengubah cara hidup, menyelesaikan persoalan dan bekerjasama dengan Dia. Kesempatan untuk berjuang itu diberikan selama hidup yang hanya sekali ini. Seperti siang dan malam, Tuhan setia hadir setiap hari, dari tempat-Nya yang tersembunyi. Jangan takut, bersama Ibu Kehidupan, kita belajar menjadi umat dan anak-anak Allah yang pantas dibanggakan.

Semoga setiap keluarga meneladan Sang Bunda dan mendapat mahkota kehidupan dalam terang iman, pimpinan Roh Kudus, dan kesejahteraan yang tak lekang dimakan kegelisahan dunia ini.

Tuhan memberkati!

Rm. Alexander Erwin Santoso MSF

About these ads
%d bloggers like this: